Selasa, 07 Desember 2010

My Complicated Story :D


Hmm , sekarang aku mau cerita tentang pengalaman dan temen-temen aku.
Jadi gini, hari Senin tanggal 6 Desember 2010 ini, aku dan temen-temen ikut Parade Laptop 2010 di Taman Sari dalam rangka (kalo gak salah) visit Banda Aceh 2011 dan menjadikan Banda Aceh menjadi Islamic Cyber City. Sebelum hari H, kami udah menginstal aplikasi XAMMP dan gladi bersih terlebih dahulu.

Pas hari H-nya aku datang agak telat ke lokasi, yang seharusnya jam 7 udah ada disana, eh aku malah datang jam 7 lewat 10. Untung aja aku gak telat, karna ternyata acaranya ngaret sampe jam 7.30. Jam 7.30 barulah kami duduk ke tenda yang udah disiapin untuk murid dari SMPN 1 Banda Aceh.

Acara dimulai dari penyambutan sana-sini dan ceramah sana-sini, setelah semua itu barulah acara dimulai. Kami lalu disuruh menghidupkan laptop masing-masing, lalu membuka web browser dan mengetik alamat yang udah dikasih tau sebelumnya. Mengisi user name dan password, lalu setelah berhasil login, kami harus mengisi nama dan sekolah asal, barulah kami menjawab soal yang sudah disediakan.

Ariana juga melakukan hal yang sama dengan aku, tapi karna dia gak sengaja menekan tombol back, dia gak bisa login lagi karena udah logout. Memang, kalo udah logout / back kita gak bisa login lagi. Jadi Ariana gak bisa menjawab soal, aku tau dia sedih dan kecewa. Tapi, gak lama kemudian, karena dia gak bisa ngejawab soal, dia langsung matiin laptopnya dan mencabut aliran listrik laptopnya. Dan ternyata, karena cok listirik (kalo orang Aceh ngomong) nya agak gede gitu, dia terpaksa mencabut cok listrik milik Della.

Della yang lagi ngejawab soal, bingung kenapa laptopnya padam tiba-tiba. Rupanya cok listrik Della udah dicabut sama Ariana. Sedangkan Ariana gak tau kalo Della lagi ngejawab soal.

Della   : "Ariana, kamu cabut cok listriknya ya ?"
Ariana : "Hah ? Mana ? Ya Allah Della, maaf ya, aku gak tau, maaf ya. Gara-gara aku kamu gak bisa ngejawab soal. Ih, maaf ya, jangan marah ya......??????
Della   : "udah, gak papa kok. Biasa aja lah, aku gak marah kok."

Ariana merasa bersalah banget. Della mungkin agak sedikit kecewa, tapi dia gak marah sama Ariana. Gak cuma Della dan Ariana aja yang gak bisa ngejawab. Adek-adek kelas 2 juga ada yang gak bisa ngejawab karena melakukan hal yang sama seperti Ariana : Gak sengaja menekan tombol back.

Saat acara itu berlangsung, hujan gak berhenti-berhenti turun dari langit. Karena sepatu kami semua diletakkan diluar tenda, kami harus ikhlas sepatu kami diguyur hujan, untung aja hari Selasa-nya tanggal merah, jadi libur deh.

Kami semua udah siap menjawab soal, dan nilai pun udah di catat semua sama petugasnya. Kami lalu memasukkan laptop ke dalam tas masing-masing. Karena hujan mulai deras, air pun merembes ke tanah tempat kami duduk, akhirnya tikar yang kami duduki udah basah dengan rembesan air hujan.

Semua peserta terpaksa berdiri sambil mendengarkan nomor-nomor peserta yang sedang dibacakan oleh pembawa acara untuk mendapatkan doorprize. Saat itu hujan lagi deras-derasnya, sehingga kami gak dengar nomor berapa aja yang dipanggil. Daripada bengong, aku dan temen-temen akhirnya foto-foto di tenda itu. Bodo amat diliatin sama orang lain ke-narsis-an kami ini.

Sampai kami selesai foto-foto pun, acara membagikan doorprize itu belum selesai juga. Karena hujannya udah berhenti, aku dan temen-temen langsung ambil sepatu buat siap-siap, soalnya selesai Parade ini, aku dan temen-temen mau pergi wifi-an ke Five Corner Cafe. Tiba-tiba aku denger pembawa acara itu memanggil nomor yang gak asing lagi bagi aku.

0........ 2......... 1.......... 6 

Deg !
Itu nomor peserta aku !
Dengan panik aku langsung bilang sama bu Teti, guru pendamping kami.

Aku       : "Ibu, itu nomor saya !!"
Bu Teti : "Yaudah lari terusss !! Larii !! Cepetan saannnn !!"

Dengan deg.deg-an aku setengah berlari kedepan menuju panggung. Sempat aku berbalik kebelakang untuk melihat temen-temen dan guru-guru ku, mereka dengan antusias menyuruhku cepat pergi ke atas panggung. Suasana hati aku bingung saat itu, antara berlari ke atas panggung atau berbalik menuju tenda ku kembali.

Tapi karena aku sudah 2/3 jalan menuju panggung, maka aku memutuskan untuk naik ke atas panggung. Aku masih melihat pembawa acara itu menunggu si pemilik nomor naik ke atas panggung. Tapi, dia gak ngeliat aku yang udah mau naik ke tangga panggung. Tiba-tiba dia langsung bilang gini : "Yaudah deh gak ada yang naik, nomornya digulung aja yaa.."

Aku langsung bertambah panik, karena gak tau mau ngapain lagi aku langsung melambaikan tangan ke arah pembawa acara itu. Akhirnya dia ngeliat aku. Dan kembali berkata : "Itu dia yang punya nomor, cepatan naik dek !"

Aku langsung naik ke atas tangga panggung, aku merasakan kaki aku bergetar gak karuan, gak bisa dikendalikan. Maklum aku masih shock, kenapa bisa aku yang dapet doorprize ? Karena dalam hidup aku, gak pernah sekalipun aku dapet doorprize begini. Jadinya sekarang aku demam panggung. Apalagi sekarang semua mata ngeliat aku yang udah sampai ke atas panggung. Sumpah, perasaan aku bingung ditambah heran ditambah gugup ditambah senang beraduk menjadi satu, menjadi suatu perasaan yang aneh dan sulit aku deskripsikan.


Hadiah doorprize itu emang gak seberapa, hanya kaos merah bertuliskan TELKOMSEL SCHOOL COMMUNITY dan di bungkus plastik transparan dengan rapi dan indah.

Uwwwwaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa .............
This is like a dream, you know ?????

Aku serasa menang undian mobil PORSCHE saat itu. Cepat-cepat aku turun dari panggung, dan berlari menuju temen-temen dan guru-guru ku ditenda. Sambil ketawa aku menunjukkan hadiah doorprize itu kepada mereka, mereka pun ikut tertawa, tanda senang tentunya.

Sesudah itu, aku dan temen-temen meminta izin dari Bu Teti untuk meninggalkan Taman Sari. Karena Fania gak ada yang jemput, dan Ariana harus pulang sekarang karena udah mau dijemput, tinggallah aku, Tarina dan Chepi yang akan pergi ke Five Corner. Tapi Aku dan Tarina dulu yang pergi kesana, si Chepi bakalan nyusul bareng tante-nya.

Aku dan Tarina kemudian memanggil becak untuk pergi ke Five Corner. Sampainya di Five Corner, kami langsung naik ke lantai atas, soalnya kalo dibawah yang ada bapak-bapak semua. Gak nyaman banget kan ?

Kami duduk menghadap ke luar ke arah lampu merah. Gak lama kemudian, Chepi dan tante-nya datang. Karena tempat duduk kami agak silau, kami memutuskan untuk pindah dari tempat itu. Kami duduk di dekat meja Chepi dan tante-nya.

Tiba-tiba Tarina ngomong : "Eh san, mau liat video Rachel lip sync ? Lucu kali tauu ! ahahaha."

Aku yang tertarik dengan ke-konyol-an si Rachel, langsung setuju ngebuka blognya dia. Langsung aja aku tekan play di videonya si Rachel. Dan ternyataaaaaa...........

SUMPAH LUCU, KONYOL dan ANEH kali !!

ahahahahhaha

sampe sekarang, aku masih bisa ketawa ngakak liat tingkah laku dia di video ituu...

Selesai liat video aneh, lucu nan konyol itu, aku dan Tarina langsung pulang dari Five corner. Tentunya setelah membayar semua minuman dan makanan kami. Karena kami berencana pulang naik labi-labi, kami harus jalan sebentar dari Five Corner sampai ke depan kantor Partai Aceh. Karena Tarina pulang ke Jln. Taman Siswa, sedangkan aku pulang ke Punge menuju tempat les aku, Aku punya rencana gini :

Pertama kami berdua naik labi-labi jurusan Ulee Lheue, nanti sampai di depan RRI, Tarina turun cari labi-labi apa aja kecuali Ulee Lheue, nanti labi-labi itu kan ke terminal Keudah, nah, si Tarina turun sebelum masuk ke terminal Keudah, di depan terminal Keudah kan Jln. Taman Siswa, sedangkan aku lanjut naik labi-labi Ulee Lheue yang tadi ke Punge, ke tempat les aku.

Tiba-tiba Tarina gak mau, dia berpendapat kalo dia gak perlu naik labi-labi 2 kali kayak rencana aku yang diatas tadi. Dia bilang gini : "pasti ada labi-labi yang langsung ke terminal Keudah !"

Aku ketawa denger komentar si Tarina. Aku lalu coba yakini dia kalo gak ada labi-labi yang langsung kesana. Misalnya, kalo kita naik labi-labi Keutapang, kita kan harus mutar ke Keutapang dulu baru nanti tuh labi-labi balik ke terminal Keudah. Repot kan jadinya ? Tapi Tarina yang ngotot kalo ada labi-labi yang langsung ke terminal Keudah gak mau ikutin rencana aku. Akhirnya sambil ketawa-ketawa liat si Tarina, aku langsung manggil labi-labi Ulee Lheue. Sebelum naik labi-labi yang aku panggil tadi, aku sempet teriak ama dia gini :

"SAMPE KIAMAT GAK BAKALAN KETEMU TAR !!!! AHAHAHAHAHAHA" 

Yah, begitulah akhir cerita aku ini.
Sampe sekarang aku gak tau gimana si Tarina pulang kemarin itu dan sampe sekarang aku gak ngerti gimana jalan pikiran si Tarina saat itu.
Soalnya kan aku belum ketemu sama dia sampe sekarang, karena hari ini kan libur sekolah.
Besok pas sekolah bakalan aku tanya-in ama dia, ketemu ato gak ntuh labi-labi impian yang langsung ke terminal Keudah tanpa harus melalui rute tujuannya dulu.
ahahahahhahahahaha..



Aku gak ada fotonya Ariana, cuma ada yang ini. Ntar kalo ada cerita tentang dia lagi, bakalan aku upload deh :)
Bye !!

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Kalau sudah baca, jangan lupa komentarnya dong !
But, those r the rules :
♥ Do not spamming
♥ No advertising
♥ Use polite words

Silahkan comment-nya ya sahabat ^^